Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Indeks Berita

Nasional Sorotan Daerah Berita Peristiwa Headline Megapolitan Hukum dan kriminal KRIMINAL TNI POLRI Hukum & Kriminal hukum TNI Politik TNI AD TNI/POLRI Pendidikan News/ Megapolitan Sosial Berita > Polri Agama News > Sorotan News > Megapolitan Bisnis Budaya Internasional Hukum -Nasional pemerintah Ramadhan Artikel Olahraga Kesehatan News > Nasional Hukum & Hukum dan Krimnal News/ Sorotan TNI & Polri Artikel Nasional News > Peristiwa Polri Polri Nasional google.com kegiatan Agama Artikel News advokasi Papua YouTube Google Facebook LinkedIn MetroTV opini sosial Ramadhan Anisa Baswedan Nasional Hukum&Kriminal News > Kriminal News > Polri News> Megapolitan News> TNI AD Peristiwa Daerah #youtube #google #hello #Lazada #facebook Anies Baswedan Nasional Diskusi Hukum dan Kirminal Nasional Artikel Google.com Nasional- sorotan -Politik News /Megapolitan Pendidikan Nasional Pertanian Politik > Nasional Polri-TNI Sorotan<Nasional TNI dan polri TNI& POLRI TNI-Polri Anies Baswedan Nasional Budaya Agama Corona Desa Palsari Ekonomi Ekonomi / News Gubernur Jawabarat Hilman Hukum &Kirminal Kebakaran Kriminalisasi Lalulintas Lowongan pekerjaan Musik Nasional -sorotan Nasional Artikel Google.com Jayawijaya Papua Nasional Sorotan Nasional polri Nasional& Sorotan Nasional<Sorotan Natal New> Nasional News / Hukum & Kriminal News > Hukum & Kriminal News >Megapolitan Olahraga POLRI Organisasi PERISTIWA -SOROTAN#Nasional Pemkot Bogor Peristiwa Nasional Peristiwa+Hukum dan Kriminal Peristiwa-daerah Peristiwa<Sorotan Peristiwa<Sorotan<Nasional Pertanian & Ekonomi Pimpinan Pompes Polri#Nasioanal Polri-Nasional -pendidikan Pristiwa Sorotan Pemerintah Sorotan Pemerintah Pacitan Sorotan hukum dan kriminal Sorotan-Nasional Sorotan<Viral Sorotan<peristiwa Sosial Islam Sosial LSM Sosial Ramadahan TNI Nasional TNI- POLRI TNI-AD kejadian oprasi gabungan pasar Ramadan sejarah

Hentikan Modus Antrian Moge Yang Berkali - kali di SPBU

Maret 21, 2024 | Kamis, Maret 21, 2024 WIB
Kab Bekasi, DetikNewstv.com-Penggunaan BBM yang telah diberikan subsidi oleh pemerintah. Presiden RI Joko Widodo memberikan perhatian khusus kepada Kapolri untuk memastikan dan menjamin ketersediaan Bahan Bakar Minyak (BBM) Subsidi, agar tepat sasaran dan tidak disalahgunakan oleh pihak yang tidak berhak.

Kendati demikian, berdasarkan investigasi DPC AWIBB Bekasi Raya pada tanggal 18 Maret 2024 masih ditemukan di beberapa wilayah Barang bukti yang telah ditemukan diantara lain unit R2 untuk mengangkut BBM subsidi (pertalite), adapun Surat Rekomendasi pembelian BBM subsidi dari pemerintah desa pun sudah habis masa berlakunya. Diduga Ini adalah sabotase.

Hasil pembelian BBM Pertalite (subsidi) ditampung setelah itu dijual ke beberapa pengecer di wilayah sekitar. Alat bantu penampung siap kirim yaitu menggunakan Galon le-minerale.

Menurut Ids pemasok BBM pertalie subsidi ini, menuturkan dalam waktu 2 hari sekali mencapai 15 galon berjumlah 15 liter/galon dengan total penuh 225 liter sesuai permintaan.

"Coba aja pak silahkan tanya pihak Pom bang (BR) sebagai pengawas pasti tau. kita seperti ini dan saya juga memberikan upah dalam setiap pengisian Unit R2 saya sebesar 2ribu rupiah kepada operator pom nya,"Tutur Ids.

Awak media ini menjelaskan bahwa pihaknya sudah bertemu dengan bang (BR) yang dimaksud oleh Ids.

"Tadi kami sudah sambangi Pihak pom bang (Br) tidak banyak bicara untuk menjelaskan terkait hal tersebut, karena bang (Br) langsung menelpon pihak keamanan dan menjanjikan untuk pertemuan di hari esok dalam pembahasan perihal pengisian BBM subsidi tersebut,"ujar team Awak media.

Sementara ditempat yang sama bapak Taram warga yang sedang mengantri membeli BBM mengatakan selalu telat dalam segi apapun karena tumpukan antrian motor Moge yang sama berkali-kali antri.

"Yah sebetulnya kecewa banget karena antrian pemasok lagi-pemasok lagi. saya juga tau bang dia itu motor gede (Moge) pada antri berkali kali dalam satu hari, sebetulnya sih males liatnya karena banyak bang itu pengepul semua yang antri kebanyakan, ngisinya mana lama diamah, ribet dah pokoknya, yah habis gimana lagi bang,"Kata Taram

Di sisi lain, Pasal 53 jo. Pasal 23 ayat (2) huruf c Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi (“UU 22/2001”) kemudian mengatur bahwa:

Setiap orang yang melakukan:
Pengolahan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 tanpa Izin Usaha Pengolahan dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan denda paling tinggi Rp50.000.000.000,00 (lima puluh miliar rupiah);

Pengangkutan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 tanpa Izin Usaha Pengangkutan dipidana dengan pidana penjara paling lama 4 (empat) tahun dan denda paling tinggi Rp40.000.000.000,00 (empat puluh miliar rupiah);
Penyimpanan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 tanpa Izin Usaha Penyimpanan dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dan denda paling tinggi Rp30.000.000.000,00 (tiga puluh miliar rupiah);
Niaga sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 tanpa Izin Usaha Niaga dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dan denda paling tinggi Rp30.000.000.000,00 (tiga puluh miliar rupiah).
Berdasarkan uraian tersebut, pembeli BBM dengan jeriken dengan jumlah banyak dapat diduga melakukan penyimpanan tanpa izin, sehingga dapat dipidana berdasarkan Pasal 53 huruf c UU 22/2001 di atas.


Penulis: Doni
Sumber :DPC AWIBB Bekasi Raya 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

×
Berita Terbaru Update