Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Indeks Berita

Nasional Sorotan Daerah Berita Peristiwa Headline Megapolitan Hukum dan kriminal KRIMINAL TNI POLRI Hukum & Kriminal hukum TNI Politik TNI AD TNI/POLRI Pendidikan News/ Megapolitan Sosial Berita > Polri Agama News > Sorotan News > Megapolitan Bisnis Budaya Internasional Hukum -Nasional pemerintah Ramadhan Artikel Olahraga Kesehatan News > Nasional Hukum & Hukum dan Krimnal News/ Sorotan TNI & Polri Artikel Nasional News > Peristiwa Polri Polri Nasional google.com kegiatan Agama Artikel News advokasi Papua YouTube Google Facebook LinkedIn MetroTV opini sosial Ramadhan Anisa Baswedan Nasional Hukum&Kriminal News > Kriminal News > Polri News> Megapolitan News> TNI AD Peristiwa Daerah #youtube #google #hello #Lazada #facebook Anies Baswedan Nasional Diskusi Hukum dan Kirminal Nasional Artikel Google.com Nasional- sorotan -Politik News /Megapolitan Pendidikan Nasional Pertanian Politik > Nasional Polri-TNI Sorotan<Nasional TNI dan polri TNI& POLRI TNI-Polri Anies Baswedan Nasional Budaya Agama Corona Desa Palsari Ekonomi Ekonomi / News Gubernur Jawabarat Hilman Hukum &Kirminal Kebakaran Kriminalisasi Lalulintas Lowongan pekerjaan Musik Nasional -sorotan Nasional Artikel Google.com Jayawijaya Papua Nasional Sorotan Nasional polri Nasional& Sorotan Nasional<Sorotan Natal New> Nasional News / Hukum & Kriminal News > Hukum & Kriminal News >Megapolitan Olahraga POLRI Organisasi PERISTIWA -SOROTAN#Nasional Pemkot Bogor Peristiwa Nasional Peristiwa+Hukum dan Kriminal Peristiwa-daerah Peristiwa<Sorotan Peristiwa<Sorotan<Nasional Pertanian & Ekonomi Pimpinan Pompes Polri#Nasioanal Polri-Nasional -pendidikan Pristiwa Sorotan Pemerintah Sorotan Pemerintah Pacitan Sorotan hukum dan kriminal Sorotan-Nasional Sorotan<Viral Sorotan<peristiwa Sosial Islam Sosial LSM Sosial Ramadahan TNI Nasional TNI- POLRI TNI-AD kejadian oprasi gabungan pasar Ramadan sejarah

Kapolres Siak Pimpim Apel Gelar Pasukan Siaga Darurat Penanganan Karhutla Bersama Bupati dan Dandim

Maret 18, 2024 | Senin, Maret 18, 2024 WIB
Siak, DetikNewstv.com-Pemerintah Kabupaten Siak, Polres Siak dan Kodim 0322/Siak menggelar Apel Gelar Pasukan Siaga Darurat Penanganan Bencana Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) , berlangsung di Halaman Kantor Bupati Siak,  Senin (18/3/2024) pagi.

Apel dipimpin oleh Bupati Siak Drs.H.Alfedri, MSi didampingi Dandim 0322-Siak Arh Riyanto Budi Nugroho, M.Han., dan Kapolres Siak AKBP Asep Sujarwadi, S.I.K., M.S.I, dihadiri Wakil Bupati Siak H. Husni Merza, BBA., MM,Kajari Siak Moch Eko Joko Purnomo, SH., Sekda Siak Drs. Arfan Usman, M.Pd., Assisten I DR. Fauzi Asni, M.Si, Kepala BPBD Sia Kaharuddin, S.Sos, M.Si, Kadaops Manggala Agni Siak Ihsan Abdillah, Kasat Pol PP Siak Winda Syafril, Pimpinan OPD terkait, Camat, dan Perwakilan Perusahaan yang beroperasi di wilayah Kabupaten Siak.

Dalam amanatnya, Bupati Siak mengatakan bahwa di tahun 2024 musim kemarau akan lebih kering dari 2023 menurut BMKG.

“Musim kemarau tahun 2024 diprediksi akan lebih kering dibandingkan tahun 2023. Hal ini berdasarkan hasil prediksi dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG). Prediksi ini tentu menjadi perhatian serius bagi kita semua, terutama dalam kaitannya dengan potensi terjadinya Karhutla,” ujar Alfedri.

Bupati juga mengungkapkan upaya-upaya yang telah dilakukan seperti patroli terpadu, sosialisasi dan upaya lainnya dalam mencegah terjadinya Karhutla.

“Beberapa upaya-upaya yang telah dilakukan, seperti patroli terpadu, sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat, serta penyediaan sarana dan prasarana penanggulangan Karhutla, menunjukkan hasil yang positif. Namun demikian, kita tidak boleh lengah. Kita harus terus meningkatkan upaya-upaya pencegahan dan penanggulangan Karhutla, yang diantaranya dilakukan melalui kolaborasi multipihak,” ungkapnya.

Bupati juga menekankan pentingnya kesiapsiagaan dan kewaspadaan dalam menghadapi Karhutla di Kabupaten Siak.

“Saya ingin menekankan pentingnya kesiapsiagaan dan kewaspadaan seluruh pihak dalam menghadapi Karhutla. Kita semua harus meningkatkan kewaspadaan dan segera melaporkan kepada pihak berwajib jika melihat atau mengetahui adanya potensi terjadinya Karhutla,” jelasnya.

Ia juga mengajak seluruh pihak untuk menjalin kerjasama san sinegritas dalam penanggulangan karhutla.

“Saya mengajak kepada seluruh pihak untuk menjalin kerjasama dan sinergitas dalam penanggulangan Karhutla. Karhutla bukan hanya tanggung jawab pemerintah, tetapi juga tanggung jawab kita semua,” ujarnya.

Sementara itu, Kapolres Siak AKBP Asep Sujarwadi juga mengatakan bahwa situasi Karhutla kali ini unik karena dimulai saat bulan suci ramadhan, dan mengingatkan seluruh lapisan masyarakat untuk selalu siaga.

“Situasi karhutla tahun ini sedikit lebih unik dari pada tahun kemarin, karena dimulai pada bulan Ramadan dan sebentar lagi kita akan melaksanakan hari raya Idhul Fitri, kemudian dilanjutkan dengan cuti bersama. Oleh karena itu, dalam situasi tersebut kami minta kepada seluruh jajaran TNI Polri, teman-teman dari sukarelawan Pemerintah Daerah serta peringkat dari Kecamatan dan Kelurahan kemudian di tingkat Kabupaten seluruhnya untuk melaksanakan siaga 1,
dimulaidari tingkat Kampung, kecamatan, hingga kabupaten agar posko karhutla di aktifkan kembali dan lakukan koordinasi dengan baik secara berjenjang mulai tingkat kampung ada Bhabinkamtibmas tingkat kecamatan ada Kapolsek" ujarnya.

Kapolres juga mengatakan bahwa saat ini titik Hotspot sudah ada 8 titik dan sudah ada 1 titik api namun dengan kerjasma semua pihak dapat cepat teratasi.

“Hot spot di bulan Maret 2024 sudah kami laporkan ada 8 titik, kemudian Fire spot kami laporkan ada 1 titik api, Alhamdulillah kerja sama semua TNI Polri teman-teman dari sukarelawan dan pemerintah daerah di tingkat kecamatan semua bekerja sama dengan baik, apapun ceritanya kabupaten Siak harus aman dan negara aman, ” tutupnya.

Dandim 0322-Siak Letkol Arh Riyanto Budi Nugroho juga mengingatkan seluruh masyarakat untuk lebih mewaspadai Karhutla dan bersama-sama mencegah Karhutla.

“El Nino memang sudah lewat dan berakhir tetapi La Nina telah menjemput, jadi setelah ini ancaman yang akan kita hadapi adalah la Nina yaitu potensi adanya panas yang berlebih karena sudah disampaikan prediksi dari BMKG untuk musim kering/kemarau datangnya lebih cepat daripada tahun-tahun sebelumnya sehingga prediksi akan ancaman adanya bahaya kebakaran sudah di depan mata, untuk itu mari kita bersama dan bersatu padu untuk melakukan pencegahan karhutla  ” imbuh Dandim.


Penulis : Ndi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

×
Berita Terbaru Update