Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Indeks Berita

Nasional Sorotan Daerah Berita Peristiwa Headline Hukum dan kriminal Megapolitan TNI POLRI KRIMINAL Hukum & Kriminal hukum Politik TNI AD TNI TNI/POLRI Pendidikan Berita > Polri Sosial Agama News/ Megapolitan News > Sorotan News > Megapolitan Bisnis Internasional Hukum -Nasional Budaya Ramadhan pemerintah Artikel Olahraga News > Nasional Hukum & Hukum dan Krimnal Kesehatan News/ Sorotan TNI & Polri Artikel Nasional News > Peristiwa Polri Polri Nasional google.com kegiatan Agama Artikel News advokasi Papua YouTube Google Facebook LinkedIn MetroTV opini Anisa Baswedan Nasional Hukum&Kriminal News > Kriminal News > Polri News> Megapolitan News> TNI AD Peristiwa Daerah sosial Ramadhan #youtube #google #hello #Lazada #facebook Anies Baswedan Nasional Diskusi Hukum dan Kirminal Nasional Artikel Google.com Nasional- sorotan -Politik News /Megapolitan Pendidikan Nasional Pertanian Politik > Nasional Polri-TNI Sorotan<Nasional TNI dan polri TNI& POLRI TNI-Polri Anies Baswedan Nasional Budaya Agama Corona Desa Palsari Ekonomi Ekonomi / News Gubernur Jawabarat Hilman Hukum &Kirminal Kebakaran Kriminalisasi Lalulintas Lowongan pekerjaan Musik Nasional -sorotan Nasional Artikel Google.com Jayawijaya Papua Nasional Sorotan Nasional polri Nasional& Sorotan Nasional<Sorotan Natal New> Nasional News / Hukum & Kriminal News > Hukum & Kriminal News >Megapolitan Olahraga POLRI Organisasi PERISTIWA -SOROTAN#Nasional Pemkot Bogor Peristiwa Nasional Peristiwa+Hukum dan Kriminal Peristiwa-daerah Peristiwa<Sorotan Peristiwa<Sorotan<Nasional Pertanian & Ekonomi Pimpinan Pompes Polri#Nasioanal Polri-Nasional -pendidikan Pristiwa Sorotan Pemerintah Sorotan Pemerintah Pacitan Sorotan hukum dan kriminal Sorotan-Nasional Sorotan<Viral Sorotan<peristiwa Sosial Islam Sosial LSM Sosial Ramadahan TNI Nasional TNI- POLRI TNI-AD kejadian oprasi gabungan pasar Ramadan sejarah

Kabag Umum Administrsi Jakarta Timur Diduga Lakukan Pembohongan Publik

Januari 18, 2024 | Kamis, Januari 18, 2024 WIB


JAKARTA, DetikNewstv.comKepala Bagian Umum dan Protokol Sekretaris Kota Adm Jakarta Timur, Raden Anton Widodo diduga melakukan pembohongan publik terkait volume pekerjaan Pagar Keliling gedung kantor Walikota Jakarta Timur Tahun Anggaran 2023.


Terbukti, dari 18 spesifikasi teknis yang tercantum dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK)  Pemeliharaan Gedung Kantor Walikota Jakarta Timur yang disusun Kepala Subbag Rumah Tangga Bagian Umum dan Protokol Setko Administrasi Jakarta Timur selaku Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan, Supriyanto yang disetujui dan ditetapkan oleh  Kepala Bagian Umum dan Protokol Sekretaris Kota Administrasi Jakarta Timur, Raden Anton Widodo selaku KPA/PPK. tidak ditemukan volume pekerjaan pagar keliling.


Raden Anton Widodo, kepada detikNewstv.com melalui pesan whatsapp Selasa (16/01/24) mengatakan bahwa, volume pagar keliling sesuai dengan Kerangka Acuan Kerja. 


“Kan volume sesuai dengan KAK, Pagar Keliling, Press Room dan Ruang Konsultasi Suban Keuangan sudah kita kerjakan silahkan dicek saja, pekerjaan pengecatan pagar tahun ini tidak semua kita kerjakan, dan ini sesuai dengan rencana”.


Selain itu, Press Room yang disebut Raden Anton Widodo sudah dikerjakan, sangat diragukan kebenarannya sebab, berdasarkan pantauan detikNewstv.com, Rabu (17/01/24) kondisi ruangan Press Room yang berada di lantai 1 gedung Blok B1 tidak menunjukkan adanya perubahan, baik cat dinding maupun plafon


Mirisnya lagi pengerjaan pengecatan pagar diduga dilakukan asal-asalan, cat pagar lama tidak dikikis secara keseluruhan, ketebalan cat yang sangat tipis, sehingga beberapa tulisan pada dinding pagar masih terlihat.

Sebelumnya Raden Anton Widodo mengatakan, untuk kegiatan pemeliharaan Gedung Kantor Walikota Jakarta Timur, pelaksana kegiatan sudah mencantumkan nilai kontrak dalan papan nama proyek, dalam kegiatan ini terdapat kegiatan Tambah Kurang (CCO) dimana untuk kegiatan pengecatan elang bondol, tugu adipura dan ruang konsultasi Kajari tidak dilaksanakan dan kegiatan diarahkan penggantian atap masjid secara keseluruhan, karena adanya kebocoran dan kegiatan ini diasistensi oleh Sudin Citata Jaktim.

Baiknya bapak selalu main ke kantor pas pekerjaan. Jadi bisa lihat pekerjaan mereka. Kalau gak tanya-tanya aja ama jemaah masjid, walnya kita mo ganti atap masjid di 1 sisi saja, tapi karena tingkat kebocorannya banyak, perlu diganti semua sisi. Akhirnya kita adakan CCO itu”. 


“Tolong disimak, ini kantor bangunan lama, awalnya bocornya satu, begitu dikerjakan bocornya meluas, kita merencanakan kegiatan berdasarkan kondisi lapangan, kalau ada yang rusak baru kita rencanakan dan programkan, kondisi kantor walikota yang umurnya sudah tua, awalnya masalahnya kecil malah bertambah besar, Mau gak mau kita lakukan tambah kurang, apalagi ini Masjid

Berdasarkan data lelang

 pada lpse.jakarta.go,id, pemeliharaan gedung kantor Walikota Jakarta Timur yang menelan biaya Rp 1,9 miliar tersebut dilaksanakan oleh CV. Marudut Jaya dengan nomor SPK : 217/PN.01.02.


Sebelumnya sejumlah aktivis anti korupsi mendesak agar, Kejaksaan Negeri Jakarta Timur dengan menjunjung tinggi azas praduga tidak bersalah segera melakukan investigasi sebagai upaya pencarian dan pengumpulan data, informasi dan temuan lainnya untuk mengetahui dan mengungkap kebenaran sebuah fakta mengenai ada, tidaknya penyimpangan, kecurangan yang dilakukan oleh seseorang atau sekelompok orang dalam pelaksanaan pemeliharaan gedung kantor Walikota Jakarta Timur tersebut. 


( Anto/ Tim) 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

×
Berita Terbaru Update