Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Indeks Berita

Nasional Sorotan Daerah Berita Peristiwa Headline Hukum dan kriminal Megapolitan TNI POLRI KRIMINAL Hukum & Kriminal hukum Politik TNI AD TNI TNI/POLRI Pendidikan Berita > Polri Sosial Agama News/ Megapolitan News > Sorotan News > Megapolitan Bisnis Internasional Hukum -Nasional Budaya Ramadhan pemerintah Artikel Olahraga News > Nasional Hukum & Hukum dan Krimnal Kesehatan News/ Sorotan TNI & Polri Artikel Nasional News > Peristiwa Polri Polri Nasional google.com kegiatan Agama Artikel News advokasi Papua YouTube Google Facebook LinkedIn MetroTV opini Anisa Baswedan Nasional Hukum&Kriminal News > Kriminal News > Polri News> Megapolitan News> TNI AD Peristiwa Daerah sosial Ramadhan #youtube #google #hello #Lazada #facebook Anies Baswedan Nasional Diskusi Hukum dan Kirminal Nasional Artikel Google.com Nasional- sorotan -Politik News /Megapolitan Pendidikan Nasional Pertanian Politik > Nasional Polri-TNI Sorotan<Nasional TNI dan polri TNI& POLRI TNI-Polri Anies Baswedan Nasional Budaya Agama Corona Desa Palsari Ekonomi Ekonomi / News Gubernur Jawabarat Hilman Hukum &Kirminal Kebakaran Kriminalisasi Lalulintas Lowongan pekerjaan Musik Nasional -sorotan Nasional Artikel Google.com Jayawijaya Papua Nasional Sorotan Nasional polri Nasional& Sorotan Nasional<Sorotan Natal New> Nasional News / Hukum & Kriminal News > Hukum & Kriminal News >Megapolitan Olahraga POLRI Organisasi PERISTIWA -SOROTAN#Nasional Pemkot Bogor Peristiwa Nasional Peristiwa+Hukum dan Kriminal Peristiwa-daerah Peristiwa<Sorotan Peristiwa<Sorotan<Nasional Pertanian & Ekonomi Pimpinan Pompes Polri#Nasioanal Polri-Nasional -pendidikan Pristiwa Sorotan Pemerintah Sorotan Pemerintah Pacitan Sorotan hukum dan kriminal Sorotan-Nasional Sorotan<Viral Sorotan<peristiwa Sosial Islam Sosial LSM Sosial Ramadahan TNI Nasional TNI- POLRI TNI-AD kejadian oprasi gabungan pasar Ramadan sejarah

Akibat Lawan Arus karena Pengaruh Miras, 1 Nyawa Melayang

Januari 18, 2024 | Kamis, Januari 18, 2024 WIB
JAYAPURA,DetikNewstv.com- Kembali akibat dipengaruhi miras saat berkendara, laka maut tak terhindarkan hingga satu nyawa harus melayang. Kecelakaan tersebut terjadi antara dua sepeda motor bertempat di Jalan Raya Abepura tepatnya di depan Lapangan Trikora, Kamis (18/1) dini hari.

Kecelakaan maut tersebut melibatkan SPM Honda Beat nomor polisi PA 3124 XL yang dikendarai Boi (25) dengan penumpangnya Mr.X (belum diketahui identitasnya / pihak Keluarga sedang dalam perjalanan saat berita ini di release) dengan SPM Honda Scoopy nomor polisi PA 2474 RW yang dibawa Valdo (22).

Dari kejadian itu, penumpang SPM Honda Beat (Mr.X) meninggal dunia saat perjalanan ke Rumah Sakit akibat mengalami Pecah pada Tengkorak depan, Patah Tulang Hidung hingga mengeluarkan darah.

Kapolsek Abepura AKP Soeparmanto, S.H membenarkan peristiwa laka maut tersebut, dimana kecelakaan terjadi berawal saat pengendara SPM Honda Scoopy yang datang dari arah Waena menuju Abepura dengan kecepatan cukup kencang, setibanya di TKP datang dari arah berlawanan SPM Honda Beat dengan kecepatan tinggi melawan arus dan pengendaranya dalam keadaan dipengaruhi miras.

"Karena jarak yang sudah dekat, kecelakaan pun tak terhindari. semua karena kelalaian pengendara SPM Honda Beat yang karena pengaruh miras sehingga melawan arus dan melaju dengan kecepatan tinggi dan merugikan pengguna jalan lainnya," ujar Kapolsek.

Kerugian materil yang ditimbulkan akibat kecelakaan tersebut diperkirakan mencapai 5 juta rupiah. 

Akibat laka maut itu, Bio pengendara SPM Honda Beat alami luka robek di hidung dan Kepala Belakang, serta luka lecet di bagian-bagian tubuhnya, sedangkan Valdo yang membawa SPM Honda Scoopy mengalami luka robek di dagu dan diatas mata kiri, patah bagian rahang, keluar darah dari mulut, memar di mata kiri dan alami benturan di bagian kepala.

"Sementara langkah-langkah Kepolisian yang telah diambil yakni, menerima laporan, mendatangi TKP, mengamankan Barang Bukti, Mengecek Kondisi Korban di Rumah Sakit, Melaporkannya kepada Pimpinan dan Membuat Laporan," terang Kapolsek.

Kapolsek juga menerangkan, semuanya mengalami fatalitas kecelakaan karena alat pengaman kepala saat mengemudi yakni helm tidak digunakan, ditambah pengemudi yang berkendara dalam keadaan dipengaruhi alkohol (pengendara SPM Honda Beat).

"Untuk itu kami imbau selalu agar jangan berkendara bila usai atau dalam keadaan dipengaruhi miras, bahaya buat keselamatan kita dan orang lain pastinya seperti kecelakaan maut antara Beat dan Scoopy tersebut, hingga meregang nyawa" pungkas Kapolsek. 



( Subhan) 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

×
Berita Terbaru Update