Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Indeks Berita

Nasional Sorotan Daerah Berita Peristiwa Headline Megapolitan Hukum dan kriminal TNI POLRI KRIMINAL Hukum & Kriminal hukum Politik TNI AD TNI TNI/POLRI Pendidikan Berita > Polri Sosial Agama News/ Megapolitan News > Sorotan News > Megapolitan Bisnis Internasional Hukum -Nasional Budaya Ramadhan pemerintah Artikel Olahraga News > Nasional Kesehatan Hukum & Hukum dan Krimnal News/ Sorotan TNI & Polri Artikel Nasional News > Peristiwa Polri Polri Nasional google.com kegiatan Agama Artikel News advokasi Papua YouTube Google Facebook LinkedIn MetroTV opini Anisa Baswedan Nasional Hukum&Kriminal News > Kriminal News > Polri News> Megapolitan News> TNI AD Peristiwa Daerah sosial Ramadhan #youtube #google #hello #Lazada #facebook Anies Baswedan Nasional Diskusi Hukum dan Kirminal Nasional Artikel Google.com Nasional- sorotan -Politik News /Megapolitan Pendidikan Nasional Pertanian Politik > Nasional Polri-TNI Sorotan<Nasional TNI dan polri TNI& POLRI TNI-Polri Anies Baswedan Nasional Budaya Agama Corona Desa Palsari Ekonomi Ekonomi / News Gubernur Jawabarat Hilman Hukum &Kirminal Kebakaran Kriminalisasi Lalulintas Lowongan pekerjaan Musik Nasional -sorotan Nasional Artikel Google.com Jayawijaya Papua Nasional Sorotan Nasional polri Nasional& Sorotan Nasional<Sorotan Natal New> Nasional News / Hukum & Kriminal News > Hukum & Kriminal News >Megapolitan Olahraga POLRI Organisasi PERISTIWA -SOROTAN#Nasional Pemkot Bogor Peristiwa Nasional Peristiwa+Hukum dan Kriminal Peristiwa-daerah Peristiwa<Sorotan Peristiwa<Sorotan<Nasional Pertanian & Ekonomi Pimpinan Pompes Polri#Nasioanal Polri-Nasional -pendidikan Pristiwa Sorotan Pemerintah Sorotan Pemerintah Pacitan Sorotan hukum dan kriminal Sorotan-Nasional Sorotan<Viral Sorotan<peristiwa Sosial Islam Sosial LSM Sosial Ramadahan TNI Nasional TNI- POLRI TNI-AD kejadian oprasi gabungan pasar Ramadan sejarah

Gerakan Serentak Musim Tanam, Bupati Nina : Tingkatkan Produksi Padi Untuk Tekan Inflasi

Desember 22, 2023 | Jumat, Desember 22, 2023 WIB
Indramayu, Detiknewstv.com- Gerakan Serentak Musim Tanam 2023/2024 dicanangkan langsung Bupati Indramayu dan Bank Indonesia Perwakilan Cirebon. Gerakan Serentak ini diharapkan meningkatkan produksi padi untuk menekan inflasi daerah.

Gerakan Serentak Musim Tanam ditandai dengan gropyokan tikus, pengolahan tanah dan tanam padi yang dipusatkan di Desa Karangkerta Kecamatan Tukdana, Jum'at (22/12/2023).

Bupati Indramayu Hj. Nina Agustina menjelaskan, musim tanam I (rendeng) tahun 2023/2024 harus disambut gembira oleh para petani. Karena hal ini merupakan awal perjuangan para petani untuk menjalankan amanat nasional bahwa Kabupaten Indramayu sebagai lumbung padi nasional dan menyukseskan program ketahanan pangan.

Pada tahun 2023 ini jumlah produksi pertanian di Kabupaten Indramayu sempat terganggu karena adanya el-nino sehingga ada daerah yang gagal panen dan tidak ditanami. Namun pada musim tanam I semua pihak bisa menggenjot dan memaksimalkan luas lahan yang ada sehingga hasilnya bisa lebih maksimal.

Pada kesempatan itu Bupati menghimbau kepada para petani di Kabupaten Indramayu untuk bisa mentaati jadwal tanam tahun 2023/2024 yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Kemudian menggunakan bibit unggul dan genjah, melakukan tata guna air secara baik dan benar. Serta menggunakan pupuk bersubsidi sesuai dengan dosis dan berimbang.

Bupati juga mengingatkan bahwa pupuk bersubsidi bukan barang dagangan tetapi barang yang harus disalurkan kepada Petani. Harga Eceran Tertinggi (HET) untuk pupuk urea sebesar Rp 225.000,-/kuintal, untuk pupuk NPK (Phonska) Rp 230.000,-/kuintal.

Selanjutnya kepada para kios, penyaluran pupuk bersubsidi tidak boleh dipaketkan dengan saprodi lainnya. Penebusan pupuk bersubsidi di samping mempergunakan Kartu Tani boleh juga menggunakan KTP dengan syarat terdaftar dalam RDKK.

“Saya tegaskan, bahwa penyaluran pupuk bersubsidi tidak boleh melebihi HET yang ditetapkan oleh pemerintah. Jika ada laporan masih di atas HET, maka siap diambil tindakan tegas. Mari kita sambut musim tanam ini dengan riang gembira agar terwujud Indramayu Bermartabat,” kata Bupati yang disambut meriah oleh para petani.

Sementara itu Kepala Perwakilan BI Cirebon Hestu Wibowo mengatakan, sektor pangan merupakan penyumbang inflasi terbesar dibandingkan sektor lainnya. Oleh karenanya, sektor pangan harus mendapatkan perhatian dan intervensi yang lebih maksimal.

Pada sektor pangan, selain beras komoditi lain yang harus mendapatkan perhatian yakni cabai, bawang, serta hortikultura lainnya.

“Dengan gerakan serentak musim tanam yang dipimpin Bupati Indramayu ini diharapkan terdapat aneka produk pertanian lainnya. Masyarakat bisa memanfaatkan lahan pekarangan kosong untuk ditanami aneka sayuran yang mudah pemeliharaannya,” kata Hestu.

Sebelumnya, Plt. Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kabupaten Indramayu, Sugeng Heriyanto mengatakan, dengan gerakan serentak ini merupakan semangat baru bagi petani di Kabupaten Indramayu dalam mengolah lahan sawahnya. Kehadiran Bupati Indramayu menjadi support bagi para petani di Indramayu dalam menyambut musim tanam 2023/2024.

“Dengan gerakan ini kita berharap produktivitas padi di Kabupaten Indramayu terus meningkat setiap musim tanam sehingga meningkatkan kesejahteraan para petani,” kata Sugeng.

Pada kesempatan itu diserahkan pula berbagai bantuan kepada kelompok tani di Kabupaten Indramayu seperti alinstan, bibit, dan lainnya. Hadir pada gerakan tersebut seluruh kepala perangkat daerah, camat, kuwu, gapoktan, KWT, masyarakat Desa Karangkerta, dan lainnya.


Penulis : Toy
Sumber : Diskominfo

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

×
Berita Terbaru Update