Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Indeks Berita

Nasional Sorotan Daerah Berita Peristiwa Headline Hukum dan kriminal Megapolitan TNI POLRI KRIMINAL Hukum & Kriminal hukum Politik TNI AD TNI TNI/POLRI Pendidikan Berita > Polri Sosial Agama News/ Megapolitan News > Sorotan News > Megapolitan Bisnis Internasional Hukum -Nasional Budaya Ramadhan pemerintah Artikel Olahraga News > Nasional Hukum & Hukum dan Krimnal Kesehatan News/ Sorotan TNI & Polri Artikel Nasional News > Peristiwa Polri Polri Nasional google.com kegiatan Agama Artikel News advokasi Papua YouTube Google Facebook LinkedIn MetroTV opini Anisa Baswedan Nasional Hukum&Kriminal News > Kriminal News > Polri News> Megapolitan News> TNI AD Peristiwa Daerah sosial Ramadhan #youtube #google #hello #Lazada #facebook Anies Baswedan Nasional Diskusi Hukum dan Kirminal Nasional Artikel Google.com Nasional- sorotan -Politik News /Megapolitan Pendidikan Nasional Pertanian Politik > Nasional Polri-TNI Sorotan<Nasional TNI dan polri TNI& POLRI TNI-Polri Anies Baswedan Nasional Budaya Agama Corona Desa Palsari Ekonomi Ekonomi / News Gubernur Jawabarat Hilman Hukum &Kirminal Kebakaran Kriminalisasi Lalulintas Lowongan pekerjaan Musik Nasional -sorotan Nasional Artikel Google.com Jayawijaya Papua Nasional Sorotan Nasional polri Nasional& Sorotan Nasional<Sorotan Natal New> Nasional News / Hukum & Kriminal News > Hukum & Kriminal News >Megapolitan Olahraga POLRI Organisasi PERISTIWA -SOROTAN#Nasional Pemkot Bogor Peristiwa Nasional Peristiwa+Hukum dan Kriminal Peristiwa-daerah Peristiwa<Sorotan Peristiwa<Sorotan<Nasional Pertanian & Ekonomi Pimpinan Pompes Polri#Nasioanal Polri-Nasional -pendidikan Pristiwa Sorotan Pemerintah Sorotan Pemerintah Pacitan Sorotan hukum dan kriminal Sorotan-Nasional Sorotan<Viral Sorotan<peristiwa Sosial Islam Sosial LSM Sosial Ramadahan TNI Nasional TNI- POLRI TNI-AD kejadian oprasi gabungan pasar Ramadan sejarah

DPRD Siak Akan Memanggil Perusahaan Penutup DAS Membuat Banjir Kebun Rakyat

Desember 20, 2023 | Rabu, Desember 20, 2023 WIB
Siak, Detiknewstv.com-Puluhan Kepala Keluarga masyarakat Kampung Buantan Besar bakal terancam terpuruk ekonominya, karena lahan kebun sawit mereka terendam banjir yang diduga akibat Perusahaan Raksasa di Kabupaten Siak menutup Daerah Aliran Sungai (DAS) Buantan.

Terkait kebun sawit yang terendam banjir tersebut, masyarakat Buantan Besar Dusun Kolam Hijau RT 03/RW 02 Kampung Buantan Besar mengadukan nasib ratusan hektar Kebun Sawit mereka kepada DPRD Siak, meminta untuk Hearing kepada 3 perusahaan raksasa di Kabupaten Siak yaitu : PT. RML, PT. SSL dan PT. TKWL, karena di antara salah satu perusahaan ini diduga menutup DAS Sungai Buantan yang membuat ratusan hektar kebun masyarakat terendam banjir.

Ketua DPRD Siak Indra Gunawan, SE membenarkan kalau masyarakat Kampung Buantan Besar Kecamatan Siak Sudah mengadu ke DPRD Siak, melalui surat dari masyarakat untuk meminta Hearing supaya bisa duduk bersama dengan ke 3 perusahaan raksasa di Kabupaten Siak, Kamis (20/12/2023).

"Ya benar, masyarakat Kampung Buantan Besar beberapa waktu lalu saya sudah menerima surat dari mereka. Bahkan mereka sudah menemui saya secara langsung untuk mengadukan nasib kebun sawit masyarakat Kampung Buantan Besar yang terendam banjir. Menurut masyarakat yang didampingi Penghulu Kampung Buantan Besar, bahwa kebun masyarakat terendam banjir akibat penutupan Daerah Aliran Sungai (DAS) Buantan", tutur Indra.

Lanjut Indra Gunawan yang sering juga di panggil nama "Ngah" ini, menerangkan kepada awak media, kalau secepatnya akan melakukan sidak ke lapangan untuk melihat secara langsung kondisi kebun sawit masyarakat yang terendam banjir di Kampung Buantan Besar.

"Saya tidak akan main-main, apabila terbukti apa yang diadukan masyarakat Kampung Buantan Besar kepada DPRD Siak terkait ada dugaan penutupan DAS Buantan salah satu perusahaan yang mengakibatkan kebun masyarakat terendam banjir, maka kami sebagai fungsi pengawasan perwakilan masyarakat, akan kami panggil bila perusahaannya, apa maunya," tegasnya.

Masih kata Ngah Indra, kami meminta juga perhatian Pemerintah Daerah jangan sampai tutup mata apabila perusahaan menjadi sewenang-wenang menutup DAS yang tidak sesuai aturan.

"Pemerintah Daerah dalam hal ini harus tegas, kalau benar ada DAS yang ditutup salah satu perusahaan yang membuat masyarakat sekitar sengsara dan ekonomi masyarakat terpuruk akibat perbuatan perusahaan harus diberi sangsi tanggung jawab," imbuhnya.

Salah seorang masyarakat Kampung Buantan Besar yang tidak mau ditulis nama lengkapnya inisial SL, meminta kepada DPRD Siak dan Pemerintah Kabupaten Siak untuk melihat secara langsung kondisi kebun masyarakat yang terendam banjir akibat penutupan DAS Buantan tersebut.

"Kami minta tolong betul kepada DPRD Siak dan kepada Bupati Siak untuk mencarikan solusi, lahan kami yang terendam banjir. Keluarga kami menggantungkan nasip ekonomi kami di kebun yang saat ini terendam banjir," ucapnya sambil meneteskan air mata.

Sampai berita ini terbit, pihak perusahaan yang disebutkan dalam pengaduan masyarakat Kampung Buantan Besar tersebut, belum dapat dikonfirmasi.  


Penulis : Red

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

×
Berita Terbaru Update