Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Indeks Berita

Nasional Sorotan Daerah Berita Peristiwa Headline Megapolitan Hukum dan kriminal TNI POLRI KRIMINAL Hukum & Kriminal hukum Politik TNI AD TNI TNI/POLRI Pendidikan Berita > Polri Sosial Agama News/ Megapolitan News > Sorotan News > Megapolitan Bisnis Internasional Hukum -Nasional Budaya Ramadhan pemerintah Artikel Olahraga News > Nasional Kesehatan Hukum & Hukum dan Krimnal News/ Sorotan TNI & Polri Artikel Nasional News > Peristiwa Polri Polri Nasional google.com kegiatan Agama Artikel News advokasi Papua YouTube Google Facebook LinkedIn MetroTV opini Anisa Baswedan Nasional Hukum&Kriminal News > Kriminal News > Polri News> Megapolitan News> TNI AD Peristiwa Daerah sosial Ramadhan #youtube #google #hello #Lazada #facebook Anies Baswedan Nasional Diskusi Hukum dan Kirminal Nasional Artikel Google.com Nasional- sorotan -Politik News /Megapolitan Pendidikan Nasional Pertanian Politik > Nasional Polri-TNI Sorotan<Nasional TNI dan polri TNI& POLRI TNI-Polri Anies Baswedan Nasional Budaya Agama Corona Desa Palsari Ekonomi Ekonomi / News Gubernur Jawabarat Hilman Hukum &Kirminal Kebakaran Kriminalisasi Lalulintas Lowongan pekerjaan Musik Nasional -sorotan Nasional Artikel Google.com Jayawijaya Papua Nasional Sorotan Nasional polri Nasional& Sorotan Nasional<Sorotan Natal New> Nasional News / Hukum & Kriminal News > Hukum & Kriminal News >Megapolitan Olahraga POLRI Organisasi PERISTIWA -SOROTAN#Nasional Pemkot Bogor Peristiwa Nasional Peristiwa+Hukum dan Kriminal Peristiwa-daerah Peristiwa<Sorotan Peristiwa<Sorotan<Nasional Pertanian & Ekonomi Pimpinan Pompes Polri#Nasioanal Polri-Nasional -pendidikan Pristiwa Sorotan Pemerintah Sorotan Pemerintah Pacitan Sorotan hukum dan kriminal Sorotan-Nasional Sorotan<Viral Sorotan<peristiwa Sosial Islam Sosial LSM Sosial Ramadahan TNI Nasional TNI- POLRI TNI-AD kejadian oprasi gabungan pasar Ramadan sejarah

Yunus HRD PT. Sinar Continental Tampil Bacaleg Diduga Dibiayai Bisnis Ilegal Limbah B3

November 01, 2023 | Rabu, November 01, 2023 WIB
Cimahi, detiknewstv.com- Dalam sepekan ini, kasus Limbah B3 yang diduga dikeluarkan PT. Sinar Continental Cimahi telah menjadi perbincangan di mana-mana. Pasalnya, hal tersebut adalah kejadian berulang kali yang pernah terjadi di masa lampau, dengan permasalahan yang sama, dan para tokoh yang sama pula.

Sungguh miris, kemana pihak Aparat Penegak Hukum (APH) di wilayah tersebut, suatu hal yang tidak mungkin ketika mereka tidak mengetahuinya, atau apakah ada main mata di antara mereka, sehingga setiap kali perusahaan tersebut tersandung masalah, tak pernah terkena sanksi, apalagi delik (aduan) hukum.

Ternyata, hal itu bisa terjadi dikarenakan adanya campur tangan orang perusahaan yang ingin menguasai beberapa aset perusahaan, terlepas bersama siapa ia menjalankanya, yang jelas hal itu terjadi sejak dari dulu.

Sebut saja Muhammad Yunus, ia adalah seorang Karyawan PT. Sinar Continental Cimahi yang keberadaanya telah ada semenjak perusahaan berdiri. Yunus yang kini menjadi Kepala Divisi HRD atau Personalia, juga sekaligus merangkap jabatan sebagai bagian legal, sehingga wajar saja Yunus menguasai setiap sudut perusahaan yang dapat "dikondisikan" dan dijadikan uang.

Hal tersebut telah dibenarkan M. Yusuf Sugara, Bendahara sekaligus jurubicara Lembaga Gerakan Masyarakat Pecinta Lingkungan (GMPL), yang tau seluk beluk perusahaan dari A sampai Z. Yusuf menjelaskan (sebagai narasumber awak media), bahwa memang benar adanya Yunus memperkaya diri sendiri, bahkan infonya Yunus sampai memiliki perusahaan sendiri selain bekerja di PT.Sinar Continental.

Bagaimana tidak, logikanya, Yunus yang "hanya" merupakan seorang HRD pabrik bisa mencalonkan diri sebagai Bacaleg DPRD dapil 4 Kota Cimahi dari salah satu Parpol. Dan sudah menjadi rahasia umum, seorang Bacaleg sudah pasti harus memiliki "celengan" yang banyak untuk maju ke kursi DPR-D. 

Bukan sebuah opini, melainkan fakta mengungkapkan ada  dugaan kuat dana sosialisasi dan penunjang Yunus maju menjadi Bacaleg adalah salah satunya dari dugaan "bisnis ilegal" mengeruk limbah B3 buangan pabrik, Yups, jika mau dirincikan, kiri-kanan tentunya uang masuk ke saku tuan Yunus, SH. 

Narasi ini sekaligus ingin membuka mata rakyat, di perusahaan yang notabene ruang lingkupnya kecil saja Yunus bisa mencari celah untuk memanfaatkan peluang yang ada meraup keeuntungan pribadi.
 Apalagi  nanti seandainya dia terpilih menjadi Anggota DPR-D, yang mana memiliki wewenang yang cukup besar, kira-kira apa yang bakal dia lakukan? 

Awak media merupakan sosial kontrol yang harus bersikap netral serta tidak ada tendensi pribadi dengan yang bersangkuta Yunus.

 Namun jika hal ini terjadi "di depan mata," dan memiliki bukti yang kuat dari narasumber, tak ada pilihan lain selain "menulis" narasi pemberitaan sesuai data dan fakta yang ada.


Penulis : Anto

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

×
Berita Terbaru Update